setya-novanto-terpilih-jadi-ketua-umum-golkar-periode-2014-2019-fl5

Di partai Golkar , Tokoh muda Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia mengkritik tajam kebijakan partainya sendiri di bawah kepemimpinan Ketua Umum Setya Novanto. Dikarenakan tertimpa oleh kasus korupsi E-KTP

Langkah-langkah politik yang dilakukan Novanto serta kroni-kroninya dinilai menunjukkan dua hal, yakni kepanikan Novanto yang tengah dirundung perkara korupsi dan ketidaksolidan partai.itulah yang membuat partai golkar tersebut sudah tak solid kembali

“Langkah-langkah internal Partai Golkar sekarang ini menunjukan dirinya (Novanto) panik dan tidak solid,” ujar Doli dalam sebuah diskusi bertajuk refleksi kepemimpinan Setya Novanto di bilangan Kuningan, Jakarta, pada Minggu  tanggal 21/5/2017.

Langkah-langkah yang menunjukkan kepanikan Novanto dan ketidaksolidan Golkar tersebut dilakukan sejak tanggal 9 Maret 2017 di mana Novanto disebut terlibat perkara korupsi e-KTP dalam sebuah persidangan. Dan itu membuat anggota anggota golkar menjadi ragu atas keputusan Novanto.

Novanto pun mulai melancarkan sejumlah langkah yang dinilai Doli merupakan upaya untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Langkah pertama yang dimaksud, yakni memberi dukungan kepada Basuki Tjahaja Purnama dalam Pilkada DKI Jakarta 2017.

“Dan yang paling penting, dukungan tersebut sangatlah bertentangan dengan karakteristik Partai Golkar yang nasionalis religius. Terbukti akhirnya (Basuki) kalah kan?” lanjut dia.

Langkah Golkar yang dinilai bentuk kepanikan Novanto dan ketidaksolidan Golkar selanjutnya, yakni munculnya usul nota dari Fraksi Golkar ke pimpinan DPR RI untuk mendorong Presiden Joko Widodo mencabut status cegah dan tangkal Novanto dalam perkara korupsi e-KTP.

Itulah yang membuat partai Goldkar menjadi tak solid dan harmonis kembali akibat kasus yang menimpa dirinya .dan Golkar akan mencari solusi untuk mengembalikan kembali solid yanmg hilang dari Partai Goldkar.

Advertisements